Ada kesalahan di dalam gadget ini

Rabu, 28 September 2011

Kebudayaan Indonesia

INILAH DALANG DARI SEGALA DALANG PELANGGARAN HAM DI INDONESIA

- Indonesia sejak dulu hingga kini selalu menjadi incaran negara asing untuk dijajah atau dijadikan negara boneka, contoh negara asing misalnya: Inggris, Portugis, Belanda, Jepang, USA, Singapore, Arab Saudi, dst. Alasan utama negara asing itu adalah: geo politik yang baik, kaya raya sumber alam, subur sekali, kaya akan laut yang berarti kaya akan ikan yang merupakan sumber pangan yang luar biasa, kaya manusia shg baik untuk pasar/konsumsi, indah sekali bak mutiara di katulistiwa, dst.
- Bung Karno (BK) adalah seorang jenius yang disegani oleh dunia internasional di masa hidupnya. BK mempunyai visi sangat jauh kedepan untuk Indonesia yakni Indonesia adalah: non blok, mandiri (berdikari = berdiri diatas kaki sendiri), berkepribadian kuat, berbasis Bhineka Tunggal Ika (pluralisme), serta berdasar Pancasila, dan tidak mau tergantung pada utang luar negeri (semboyan BK: “Go to hell with your aids!”). Pada usia yang masih muda (k.l. 30 tahun), Soekarno muda sudah berani menelorkan gagasan “Indonesia Menggugat” didepan pengadilan Belanda.
- Super power dunia saat itu (1960 s/d 1980) adalah USA yang kapitalis dan Rusia yang komunis. Kedua negara adidaya ini terusmenerus menjadi sumber kekacauan/pergolakan (atau dalang internasional) di banyak negara berkembang di Asia, Afrika dan Amerika Latin. Indonesia dengan segala kelebihannya/kekayaan alamnya jelas merupakan target perebutan hegemoni oleh kedua negara adidaya tsb.
- Untuk menguasai Indonesia, USA dkk. dengan cerdik telah menyiapkan SDM, kelompok SDM ini nantinya disebut sebagai Mafia Berkeley (untuk intelektual sipil) dan Mafia West Points (untuk mafia Angkatan Darat). Jendral Soeharto yang cerdas namun licik mampu melihat adanya kemungkinan untuk menguasai Indonesia melalui kupdeta militer yang merangkak. Maka Soeharto dkk. lalu melakukan konspirasi dengan USA (via CIA) tuk menusuk bangsanya sendiri (Bung Karno) di tahun 1965. Pada tahun 1965, Indonesia sedang dijadikan ajang pertempuran ideologi antara USA dkk. melawan Rusia dkk. USA dibelakang militer/AD dan mahasiswa, sedangkan Rusia dibelakang PKI. Di Indonesia yang menang USA, di Vietnam yang menang Rusia.
- Pembunuhan para jendral (Ahmad Yani, Suparman, Tendean, dst) adalah dikarenakan mereka menolak melepas prinsip non blok dan menolak untuk berpihak pada regim Soehato/USA. Selain itu, mereka harus dihabisi Soeharto dkk. agar tidak menjadi pesaing/duri dalam daging. Nasution yang dapat menyelamatkan diri, akhirnya terpaksa bergabung dengan Soeharto; pada akhirnya: Jendral Soeharto menjadi presiden, dan Nasution menjadi ketua MPRS, mulai saat itu Indonesia dibawah regim militer (eksekutip dan legislatip dibawah militer) dan menjadi negara boneka USA! Keterlibatan AS dalam kupdeta militer yang merangkak di tahun 1965 di Indonesia sudah banyak ditulis. Semalam sebelum pembunuhan, Soeharto telah diberitahu oleh Latief akan adanya aksi ini, namun ia tidak bertindak sama sekali. Selain itu, para jendral itu harus dihabisi Soeharto dkk. agar tidak menjadi pesaing/duri dalam daging. Nasution yang dapat menyelamatkan diri, akhirnya terpaksa bergabung dengan Soeharto; pada akhirnya: Jendral Soeharto menjadi presiden, dan Nasution menjadi ketua MPRS, mulai saat itu Indonesia dibawah regim militer (eksekutip dan legislatip dibawah militer, sehingga tak dapat disangkal lagi bahwa telah terjadi coup d’etat oleh TNI AD!), dan Indonesia menjadi negara boneka USA!
- Jendral Soeharto beserta para jendral TNI AD kemudian memprovokasi/mendalangi massa NU (umat Islam, terutama di Jatim) untuk membantai ratusan ribu massa PKI yang tak berdosa dan tidak tahu menahu tentang politik di desa2 ditahun 1965, hal ini dilakukan untuk menutupi coup detat angkatan darat sekaligus mengkambinghitamkan PKI. Cara provokasi adalah dengan melarang surat kabar umum beredar, dan hanya harian Angkatan Bersenjata dan Berita Yudha (keduanya milik TNI AD) saja yang boleh beredar. Isi beritanya sangat provokatip dan tendensius, misalnya pesta Gerwani dan penyiksaan para jendral di Lubang Buaya; berita ini dibuat untuk menjadikan PKI musuh bersama bangsa. Pembunuhan yang lebih kejam lagi adalah “pembunuhan kemanusiaan” terhadap anak cucu para anggota PKI yang tidak tahu menahu dan tidak terlibat politik dengan cara merintangi perkembangan kepribadian, emosi dan bisnis mereka (alat2 pembunuh yang diciptakan misalnya: litsus dan S.K bebas G30S). Operator pembunuhan nasional ini adalah pasukan KOPASUS/RPKAD. Baru Gus Dur saja (saat itu sebagai presiden) yang meminta maaf atas kebiadaban umat NU dalam menjagal sesama anak bangsa. Semenjak sukses adu domba ditahun 1965, maka hobi para jendral TNI AD itu s/d sekarang masih diteruskan dengan banyaknya kasus2 kerusuhan massa di berbagai daerah, misalnya: Tisakti, Pembantaian Tionghoa, Ambon, Poso, Sampit, Banyuwangi-santet, dst. (harap baca artikel George Aditjondro).
- Dalam bulan November 1967, menyusul tertangkapnya ‘boneka Indonesia’ ketangan USA dkk., hasil tangkapan pun dibagi. The Time-Life Corporation mensponsori konferensi istimewa di Jenewa yang dalam waktu tiga hari merancang pengambilalihan Indonesia. Para pesertanya meliputi para kapitalis yang paling berkuasa di dunia, orang-orang seperti David Rockefeller. Semua raksasa korporasi Barat diwakili: perusahaan-perusahaan minyak dan bank, General Motors, Imperial Chemical Industries, British Leyland, British American Tobacco, American Express, Siemens, Goodyear, The International Paper Corporation, US Steel. Di seberang meja adalah orang-orangnya Soeharto yang oleh Rockefeller disebut "ekonoom-ekonoom Indonesia yang top". Di Jenewa, Tim Indonesia terkenal dengan sebutan ’the Berkeley Mafia’ (yang kebanyakan dosen UI), karena beberapa di antaranya pernah menikmati beasiswa dari pemerintah Amerika Serikat untuk belajar di Universitas California di Berkeley. Mereka datang sebagai peminta-minta yang menyuarakan hal-hal yang diinginkan oleh para majikan yang hadir. Menyodorkan butir-butir yang dijual dari negara dan bangsanya, mereka menawarkan : … buruh murah yang melimpah… cadangan besar dari sumber daya alam … pasar yang besar." Di halaman 39 ditulis: "Pada hari kedua, ekonomi Indonesia telah dibagi, sektor demi sektor. ’Ini dilakukan dengan cara yang spektakuler’ kata Jeffry Winters, guru besar pada Northwestern University, Chicago, yang dengan mahasiwanya yang sedang bekerja untuk gelar doktornya, Brad Sampson, telah mempelajari dokumen-dokumen konferensi. ’Mereka membaginya ke dalam lima seksi: pertambangan di satu kamar, jasa-jasa di kamar lain, industri ringan di kamar lain, perbankan dan keuangan di kamar lain lagi; yang dilakukan oleh Chase Manhattan duduk dengan sebuah delegasi yang mendiktekan kebijakan-kebijakan yang dapat diterima oleh mereka dan para investor lainnya. Kita saksikan para pemimpin korporasi besar ini berkeliling dari satu meja ke meja yang lain, mengatakan: ini yang kami inginkan: ini, ini, dan ini, dan mereka pada dasarnya merancang infrastruktur hukum untuk berinvestasi di Indonesia.
- Tusukan regim Soeharto atas bangsanya/Soekarno mengakibatkan kekayaan alam Indonesia dari Sabang (LNG Arun) s/d Merauke (Free Port ) jatuh ketangan negara Barat terutama USA. Regim militer dibawah Soeharto bersama USA dan negara barat lainnya bagaikan merampok Indonesia (diawal kejayaan Soeharto), misalnya konsesi tambang2: Freeport, Caltex, LNG Arun, dst; juga lewat IMF dan world bank. Manusia Dayak, Riau, Aceh, dan Irian tetap sangat miskin, walau daerahnya sangat kaya raya; yang kaya adalah pejabat Jakarta dan negara asing. Walau regim Soeharto korup sekali, IMF dan world bank terus memberikan hutangnya! Indonesia lalu menjadi akditip terhadap hutang, strategi gali-tutup hutang dilakukan, pejabat penanda tangan hutang tentu saja mendapat komisi, inilah yang membuat para petinggi Indonesia kecanduan berhutang! Soeharto sungguh2 menggadaikan negara ini ke negara asing! Boleh dikatakan bahwa 1/3 kekayaan alam Indonesia jatuh ketangan asing, 1/3 nya lagi jatuh ketangan para penguasa hitam terutama di Jakarta (birokrat, politisi, jendral AD/POLRI, dan konglomerat hitam), dan hanya 1/3 sisanya saja yang menjadi sumber APBN kita! Maka benarlah bahwa pemilik kekayaan alam Indonesia itu bukan manusia lokal seperti Dayak, Riau, Aceh, dan Irian, melainkan negara adidaya dan para oknum pejabat pusat di Jakarta. Tidak heran kalau mereka berkeinginan melepaskan diri dari Indonesia sebab mereka tetap miskin, bagaikan anak ayam mati dilumbung padi!
- Untuk mengelabui sejarah pelanggaran HAM 1965 atau kupdeta militer, maka secara licik regim militer memakai strategi: 1) Semua jalan raya disemua kota besar Indonesia diinstruksikan untuk memakai nama para jendral Angkatan Darat yang terbunuh secara konyol namun tragis (A. Yani, Panjaitan, dst.) dan mereka ini digelari pahlawan nasional, langkah ini disertai pendirian monumen2 yang bersifat otot dan kekerasan: patung tentara dan bambu runcing, peran kecerdasan para intelektual seperti organisasi Stovia, Bung Karno, Bung Hatta, Sri Sultan HB IX, yang justru lebih penting malah diabaikan; ini mirip strategi: “Maling teriak maling”. 2) Hari lahir Pancasila digantikan dengan hari kesaktian Pcsl. 3) Direkayasa film sejarah yang menipu yang wajib diputar secara nasional setiap tahunnya. 4) Dibuat buku wajib sejarah untuk SD s/d SMA yang menyesatkan. 5) Menciptakan sekolah bagi eselon satu pegawai negeri yaitu LEMHANAS (lembaga ini adalah monumen resmi kemenangan militer terhadap sipil, saat ini masyarakat dikelabui dengan mendudukan seorang Sipil sebagai kepalanya, apa sih arti seorang dibanding segerombolan militer? Pada umumnya kepala LEMHANAS akan dihadiahi jabatan yang amat basah, minimal menteri, seperti Yuwono Sudarsono dan Purnomo Yosgiantoro). 5) Menciptakan penataran P4 dan mata kuliah Kewiraan (dibawah kendali militer yang ketat). 6) Mewajibkan litsus dan surat bebas G30S bagi pencari kerja. 7) Stigmatisasi PKI sebagai pengkhianat bangsa. 8) Mendirikan berbagai LSM/ORMAS untuk melawan bangkitnya gerakan penegakan kebenaran sejarah 1965. 9) Menguasai berbagai mass media baik koran, radio, dan terutama TV untuk menjadi leader dalam pembentukan opini bangsa. 10) Membrangus kampus dengan wawasan Almamater (dan sekarang ini dengan strategi melibatkan para dosennya untuk ber multi fungsi yaitu: dosen, selebritis, bisnis, dan politikus). 10) Menugas belajarkan para jendral TNI/POLRI lalu beramai-ramai menempuh program MM dan MBA untuk menjustifikasi peran multi fungsi mereka (inilah saat dimulainya perusakan mutu pendidikan tinggi di Indonesia; banyak militer yang malas kuliah/belajar namun tetap ingin lulus, dan dosennyapun takut pada para preman berbintang yang digaji negara ini). 11) Terus menerus menyewa ilmuwan untuk menulis buku sejarah versi mereka (= regim militer), terutama ilmuwan Barat mengingat bangsa Indonesia masih merasa rendah diri ketimbang kulit putih. 12) Last but not least, menyelubungi kupdetat merangkak militer ini dengan menciptakan “ideologi baru yang disebut Dwi fungsi ABRI”.
- Mengingat kasus 1965 adalah kasus pelanggaran HAM yang maha besar, bahkan lebih kejam daripada Hitler di Jerman, sebab regim Soeharto membantai bangsanya sendiri itupun s/d anak-cucu, Hitler/Jerman membantai Yahudi, maka level pelanggaran HAM 1965 sudah tingkatan internasional. Para oknum Jendral AD sebagai pelaku kebiadaban yang luar biasa itu kini hidupnya selalu berkeringat dingin campur darah, ketakutan, kecemasan, rasa bersalah dan hidupnya selalu dibayang-bayangi/dihantui wajah hampir sejuta jiwa korban manusia. Demi menghindari tuntutan yang maha luar biasa besarnya dan beratnya dari para korban G30S tsb., para oknum Jendral AD ini terus menerus menggunakan politisasi agama Islam untuk melawan gerakan pelurusan sejarah. Terutama menggunakan para pemuka agama, LSM2, dan cendekiawan kampus. Dana finansial bagi mereka tidak masalah, sebab 1/3 harta negara Indonesia telah mereka kuasai, ini hasil merampok bangsanya sendiri selama kurang lebih 32 tahun. Kedigdayaan mereka adalah kemampuan menguasai atau menyusupi semua mass media di Indonesia: dari televisi, radio, s/d koran. Bahkan koran terbesar di Indonesia, yakni Kompas, pun telah mereka susupi. Jika anda adalah pembaca yang sangat cerdas, teliti, serta selalu sadar dan waspada, maka setiap kali ada berita di Kompas tentang usaha pemulihan nama baik para korban stigmatisasi PKI (yang saat ini mereka sudah tua, diatas 65 th), selalu diikuti gambar/poto yang menyolok sekali tentang demonstran yang mengingatkan akan bahaya timbulnya PKI bila hak mereka dipulihkan (catatan: mengapa bukan bahaya KKN, Orba dan militerisme yang ditakutkan?), demo ini pada umumnya menggunakan atribut Islam, misalnya menggunakan bendera Front Pembela Islam. Demikian pula, tulisan bermutu Kwik Kian Gie yang berusaha membeberkan konspirasi regim Soeharto dengan regim USA tidak dapat dimuat di Kompas, melainkan Jawa Pos. Prof. Ben Anderson, ahli G30S, menyiratkan sikap mendua bos Kompas yakni Jacob Utama (sebab saat regim Soeharto berkuasa, Jacob Utama termasuk pendukungnya, untuk ini mohon dibaca artikel yang lain). Satu2nya kesulitan mereka adalah menguasai informasi di internet yang bebas-merdeka!
- Pada sekitar tahun 1990 an, Soeharto menyadari kesalahannya dalam menggadaikan dan merampok negaranya, disamping ia sudah terdesak oleh kaum reformis, maka ia pun ingin banting stir, ingin lepas dari cengkeraman USA. Selain Soeharto, Sadam Husein dan Osama Bin Laden adalah boneka USA yang sadar kalau hanya sekedar diperalat dan diperas. Salah satu cara teraman adalah berlindung dibalik agama dengan menggunakan politisasi agama. Selain mendirikan ICMI, mempekuat cengkeraman pada MUI dan HMI, Suharto juga mengganti para menterinya yang semula berwajah Nasionalis menjadi bernuansa Arab-Islami demi mengambil hati umat Islam guna menyelamatkan regim militer dan ORBA. Para menteri keturunan Arab tsb. adalah: Marie Muhamad, Ali Alatas, Saleh Affif, Fuad Hasan, Bedu Amang, Fuad Bawazir, dsb. Kemudian mbak Tutut Suharto yang cantik dan seksi ke Mekah segera naik haji, dan sepulangnya dari Arab, beliau memakai jilbab. Bob Hasan pun berganti nama menjadi Muhamad Hassan.Untuk ini, pembaca dimohon mengunjungi artikel di http://www.diskusikebudayaan3.blogspot.com yang menceritakan bagaimana begawan politik Soeharto dengan seni yang indah dan tinggi sekali memperdaya bangsanya sendiri. Dengan strategi save exit yang jitu, melalui politisasi agama, maka regim Soeharto dkk. selamat dan sejahtera s/d saat ini, namun bangsa Indonesia menjadi dimasukan kepihak Timur Tengah/Arab dalam menghadapi dunia barat!
- USA, yang dipenuhi pemenang hadiah Nobel dan orang Yahudi yang cerdas, menyadari strategi Soeharto. Maka digunakanlah alat internet untuk menembus dominasi mass media dalam negeri Indonesia yang dikuasai regim ORBA; antara lain dibuatlah web site Apa Kabar yang dikelola John McDougall dari Maryland USA. Ingat, s/d sekarang musuh paling ditakuti oleh setiap regim militer/diktator diberbagai negara adalah internet, mengingat internet tidak bisa dikontrol. Melalui web site ini, para cerdas-cendekia di Indonesia dicerahkan dan disadarkan tentang berbagai strategi Soeharto untuk berkuasa selama 30 tahunan. Artikel berbobot itu silih berganti muncul dan berasal dari para pakar politik tentang Indonesia, misal: Ben Anderson, Wiliam Lidle, Jeffry Winters, Harould Crouch, Gus Dur, Arief Budiman, M. Prabot Tinggi, George Adi Condro, Budiman Sudjatmiko, dst. Berkat artikel berbobot ini, maka percepatan reformasi terjadi dengan pesat sekali. Setelah selesai mempersiapkan manusianya, maka jago pakar politik USA dengan cerdik meluluh lantakan regim Soeharto (yang dianggap telah membangkang USA) dengan cukup membanting nilai tukar rupiah, puncaknya: 1 $ = Rp. 16.000,-. Hancurlah regim Soeharto, namun ia tetap dengan lihai memperdayai kaum reformasi, ia turun dari singgasana bagaikan tanpa tergores sedikitpun (baca artikel yang lain)! Setelah regim Soeharto runtuh, media internet Apa Kabar pun dihentikan dengan alasan kekurangan biaya dan man power. Sungguh licik dan hebooaaat ya para politisi sekaliber pemenang Nobel di USA dalam menggulung regim didikannya yang membangkang!
- Dengan merangkul Islam, oleh regim Soeharto, Indonesia seolah-olah ingin dilepaskan dari mulut harimau (USA), namun dimasukan mulut buaya (ARAB); hasilnya: Indonesia saat ini justru masuk mulut harimau dan sekaligus mulut buaya! Hal ini telah mengakibatkan Indonesia terus mengalami krisis kebudayaan s/d saat ini. Semestinya Indonesia terus mempertahankan sifat non-bloknya dan menjaga/memperkembangkan budayanya sendiri! Jadi, boleh dikata antara tahun 1960-1965: Indonesia dijadikan ajang pertempuran ideologi antara USA (kapitalis) melawan Rusia (komunis); kemudian mulai dari 1998 (awal reformasi semu) s/d sekarang, Indonesia dijadikan ajang pertempuran ideologi antara Barat (modern, sekuler) melawan Arab/Timur Tengah (Islam, non sekuler). Jadi, semenjak 1965, Indonesia sebenarnya tidak pernah merdeka dan mandiri lagi. Visi Bung Karno, yang non blok dan cinta budaya sendiri, seperti India dan RRC, negara yang mempunyai kepribadian sendiri dan mandiri, saat ini hanya tinggal kenangan... Indonesia sampai detik ini (Nov. 2005) sekedar menjadi ajang pertempuran ideologi asing… Sungguh sayang sekali.
- Mengingat tambang minyak di Timur Tengah (TIMTENG/Arab) terbatas umurnya (diperkirakan oleh para ahli tinggal sekitar 15 tahun lagi), disamping itu, penemuan energi alternatip akan dapat membuat minyak turun harganya, maka negara2 TIMTENG/ARAB harus berjuang sekuat tenaga dengan cara apapun untuk mendapat devisa dari alternatip lain, strategi termudah adalah politisasi agama Islam (mirip Soeharto dan Osama Bin Laden). Dampak gelombang politisasi agama Islam dari negara TIMTENG/Arab sangat terasa sekali dengan banyaknya pergolakan di: Thailand selatan, Philipina, Afganistan, negara Balkan/Rusia, dan Indonesia. Di Indonesia, hal ini mulai terasa dengan terusiknya pluralisme atau Bhineka Tunggal Ika. Dana trilyunan rupiah dikucurkan demi menjadikan Indonesia menjadi boneka Arab, baik melalui lembaga agama, pendidikan, maupun LSM2; sampai2 organisasi preman yang dinamai Pemuda Pancasila dan Front Pembela Islam pun kebagian dana ini dan mulai beraksi dengan mendirikan banyak pesantren di Kalimantan; masjid2 diseluruh pedesaan P. Jawa menjadi indah dan bagus, ini disertai dengan mewajibkan pakaian jilbab bagi wanita2 di pedesaan. Memang salah satu alternatip tergampang menjajah negara lain adalah melalui kebudayaan, misalnya membuat dominasi kebudayaan Arab lewat agama Islam; bahkan kalau mungkin membuat negara boneka Islam. Gerilya kebudayaan asing lewat agama begitu gencarnya, terutama lewat media televisi dan radio, masyarakat yang awam politik tidak akan menyadarinya. Jadi, dalang berbagai kekerasan dan kerusuhan berbasis agama Islam di Indonesia dan untuk level internasional adalah kelompok fundamentalis dinegara-negara Arab (bahkan politisinya). Sayangnya, militer, POLRI, dan Badan Intelijen justru memanfaatkan mereka ini mengingat hobi mereka untuk adu domba (ingat 1965) dan hobi bermulti fungsi: ya bisnis, ya militer, ya politik; dengan demikian profesionalisme mereka tak pernah tercapai, dan rakyat harus menerima getahnya: keamanan dan ketentraman terusik. Padahal begitu mudahnya untuk melacak kaum teroris melalui aliran dana di rekening bank (apapun pasti butuh dana), menyadap pembicaraan/sms via telepon/hp, dan internet. Dasar pagar makan tanaman, hal itu tidak dilakukan mereka!
- Jadi, dapat disimpulkan dalang tragedi 1965 ada dua, yaitu: untuk level internasional adalah USA dkk. (melalui operator CIA), sedangkan untuk level nasional adalah para jendral TNI AD yang pro USA dengan pimpinan jendral Soeharto (melalui operator: pasukan KOPASUS/RPKAD dibawah pimpinan Sarwo Edhi, mertua presiden SBY, yang kemudian meninggal secara mengenaskan). Selain itu, USA telah dengan cerdik mempersiapkan coup d’etat merangkak ini dengan teliti dan seksama, misalnya dengan mempersiapkan SDM yang berbobot yang disebut: Mafia Berkeley (untuk golongan Sipil, mayoritas berasal dari dosen Universitas Indonesia) dan Mafia West Point (untuk golongan TNI AD). Dengan demikian pengaruh USA sungguh kuat sekali melalui: para menterinya (Mafia Berkeley) dan ditopang para jendral TNI ADnya (mafia West Point). Pada saat itu, regim yang amat sangat korup seperti Soeharto, Marcos, Mobutu Seseseko, Syah Iran, Pinocet, dst., adalah hasil rekayasa politisi USA. Di negara Amerika Latin, politisi USA juga banyak mensuport regim militer yang juga dibuat amat sangat korup; demikian pula di Timur Tengah. Jendral Pinochet dari Chili, yang juga boneka USA, melakukan strategi kupdeta yang mirip dengan strategi Soeharto. Pinochet menyebut strateginya dengan nama sandi Operasi Jakarta! Dengan dibuat sangat korup, negara boneka mudah didikte oleh negara asing-tuannya! Akhir2 ini politisi USA mulai sadar bhw negara2 tsb. makin pandai, dan tidak bisa dibodohi lagi, maka arah kebijakan politiknya mulai berbeda! Dokumen nasional USA yang terbuka (setelah 30 tahun) menyiratkan hal ini, sayang dokumen ini ditutup kembali demi untuk mengelabui bangsa Indonesia untuk kesekian kalinya! Perlu diketahui, Sadam Husein dari Irak dan Osama Bin Laden pada awal mulanya adalah didikan/boneka USA, namun seperti Soeharto, mereka juga menyadari bahwa mereka hanya sekedar diperalat dan diperas oleh para politisi USA, lalu mereka justru berbalik melawan USA. Atas dasar fakta2 diatas, maka peristiwa G30S 1965 lebih tepat bila didefinisikan sebagai pengkianatan Soeharto terhadap bangsanya sendiri, bukan pengkianatan PKI.
- Setelah berhasil melakukan pembantaian massal 1965 kemudian dapat mengelabui bangsanya dengan sejarah bohong dan bodoh tentang peristiwa itu, maka mereka ini, s/d saat ini masih terus menerus mendalangi berbagai kerusuhan yang menjurus pelanggaran HAM berat diseluruh Indonesia, seperti misalnya: tragedi Trisakti, pembantaian etnis Tionghoa 1998, tragedi Semanggi, tragedi TIMTIM, tragedi Aceh, kerusuhan Maluku, Poso, Sambas, dst., dst., dst….. Sesungguhnya, adalah amat mudah untuk menangkap para dalang kerusuhan, yakni melihat aliran dana di rekening bank yang mencurigakan, menyadap HP/telpon dan informasi di internet, namun dasar bandit kelas berat, hal ini tidak mereka lakukan atau mereka justru sembunyikan! Rasa aman bangsa Indonesia mereka mainkan demi keuntungan ekonomi dan politik semata bagi kelompok mereka, keamanan adalah bisnis yang menggiurkan! Dari pihak negara, mereka dapat anggaran, dari pihak yang ketakutan/terancam: mereka juga dapat dana penjagagaan keamanan, dari luar negeri mereka dapat sponsor dana demi goalnya tujuan negara asing itu! Sungguh licik dan berjiwa bandit para oknum jendral AD/Polisi/BIN itu!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar